Tag Archives: kharokat

Cara Membaca Nun Wiqoyah

9 Nov

Cara membaca Nun Wiqoyah adalah sebagai berikut:

Pada ketukan ke-5 anda mengucapkan ‘WA’. Bunyi ‘N’  pada kata ‘LAHWAN’ bergeser ke posisi hamzah washol pada ketukan ke-6. Posisi Hamzah washol digantikan oleh NUN WIQOYAH. Nun Wiqoyah selalu berbunyi ‘NI’. Nun Wiqoyah mendapatkan hak 1 ketukan. Ketukan ke-6 berbunyi ‘NINF’ karena menghadapi bacaan Ikhfa Khaqiqi (khuruf Nun Sukun yang bertemu khuruf Fa).

Pada ketukan ke-3 anda mengucapkan ‘DU’. Bunyi ‘N’  pada kata ‘ADUN bergeser ke posisi hamzah washol pada ketukan ke-4. Posisi Hamzah washol digantikan oleh NUN WIQOYAH. Nun Wiqoyah selalu berbunyi ‘NI’. Nun Wiqoyah mendapatkan hak 1 ketukan. Ketukan ke-4 berbunyi ‘NIL’ karena menghadapi khuruf  Lam  Sukun.

Advertisements

Cara Membaca Ghunnah

9 Nov

Cara membaca Ghunnah adalah sebagai berikut:

  • Pada ketukan ke-1 anda akan mengucapkan ‘TSUM’. Pertahankan bibir  anda pada posisi bunyi ‘M’ hingga ketukan ke-5. Bunyi ‘M’ akan lepas bersamaan dengan bunyi ‘MA’ pada ketukan ke-5. Bunyi ‘M’ dari ketukan ke-1 hingga menjelang ketukan ke-5 tidak boleh terputus. Itulah yang disebut dengan bunyi Ghunnah. Dengung terjadi pada bunyi ‘M’ dengan durasi 4 ketukan.
  • Pada ketukan ke-10  anda akan mengucapkan ‘LUN’. Pertahankan lidah  anda pada posisi bunyi ‘N’ hingga ketukan ke-14. Bunyi ‘N’ akan lepas bersamaan dengan bunyi ‘NA’ pada ketukan ke-14. Bunyi ‘N’ dari ketukan ke-10  hingga menjelang ketukan ke-14 tidak boleh terputus. Itulah yang disebut dengan bunyi Ghunnah. Dengung terjadi pada bunyi ‘N’ dengan durasi 4 ketukan.
  • Pada ketukan ke-22  anda akan mengucapkan ‘NIN’. Pertahankani lidah  anda pada posisi bunyi ‘N’ hingga ketukan ke-26. Bunyi ‘N’ akan lepas bersamaan dengan bunyi ‘NA’ pada ketukan ke-26. Bunyi ‘N’ dari ketukan ke-22  hingga menjelang ketukan ke-26 tidak boleh terputus. Itulah yang disebut dengan bunyi Ghunnah. Dengung terjadi pada bunyi ‘N’ dengan durasi 4 ketukan.

Cara Membaca Ikhfa syafawi

9 Nov

Cara membaca Ikhfa Syafawi adalah sebagai berikut:

Pada ketukan ke-5 anda mengucapkan ‘HIM’. Pertahankan bibir anda pada posisi pengucapan “M” hingga ketukan ke-9. Bersamaan dengan pengucapan ‘BI’ pada ketukan ke-9, bunyi ‘M’ pun menghilang. Bunyi ‘M’ dari ketukan ke-5 hingga menjelang ketukan ke-9 tidak boleh terputus. Jadi suaranya berdengung pada bunyi ‘M’. Itulah yang disebut dengan suara Ikhfa Syafawi.  Suara ‘M’  didengungkan dengan durasi selama 4 ketukan.

Cara Membaca Idghom Mimi

9 Nov

Cara membaca Idghom Mimi adalah sebagai berikut:

 

Pada ketukan ke-5 anda membaca ‘HUM’.  Pertahankan bibir  anda pada posisi bunyi ‘M’ hingga ketukan ke-9. Bunyi ‘M’ akan lepas bersamaan dengan bunyi ‘MINJ’ pada ketukan ke-9. Bunyi ‘M’ dari ketukan ke-5 hingga ketukan ke-9 tidak boleh terputus. Itulah yang disebut dengan bunyi Idghom Mimi. Dengung terjadi pada bunyi ‘M’ dengan durasi 4 ketukan.

Cara Membaca Ikhfa khaqiqi

9 Nov

Cara membaca Ikhfa’ Khaqiqi adalah sebagai berikut:


  • Pada ketukan ke-1 anda akan mengucapkan ‘INK’ atau ‘ING’. Pertahankan bunyi ‘ING’ hingga ketukan ke-5. Bunyi ‘NG’ akan hilang bersamaan dengan jatuhnya bunyi ‘KUNT’ pada ketukan ke-5. Bunyi ‘NG’ dari ketukan ke-1 hingga menjelang ketukan ke-5 tidak boleh terputus. Itulah yang disebut bunyi Ikhfa’ Khaqiqi. Dengung terjadi pada bunyi ‘NG’ dengan durasi 4 ketukan.
  • Pada ketukan ke-5  anda akan mengucapkan ‘KUNT’.  Pertahankan bunyi ‘NT’ hingga ketukan ke-9. Bunyi ‘NT’ akan hilang bersamaan dengan jatuhnya bunyi ‘TUM’ pada ketukan ke-9. Bunyi ‘NT’ dari ketukan ke-5 hingga menjelang ketukan ke-9 tidak boleh terputus. Itulah yang disebut bunyi Ikhfa’ Khaqiqi. Dengung terjadi pada bunyi ‘NT’ dengan durasi 4 ketukan.

Pada ketukan ke-7 anda akan mengucapkan ‘RONJ’. Pertahankan bunyi ‘NJ’ hingga ketukan ke-11. Bunyi ‘NJ’ akan hilang bersamaan dengan jatuhnya bunyi ‘JA’ pada ketukan ke-11. Bunyi ‘NJ’ dari ketukan ke-7 hingga menjelang ketukan ke-11 tidak boleh terputus. Itulah yang disebut bunyi Ikhfa’ Khaqiqi. Dengung terjadi pada bunyi ‘NJ’ dengan durasi 4 ketukan.

Cara Membaca Idghom Bilaghunnah

9 Nov

Cara membaca Idghom Bilaghunnah adalah:

Pada ketukan ke-1 anda mengucapkan ‘MIL’. Pertahankan posisi lidah pada bunyi ‘L’ hingga ketukan ke-3 saat anda mengucapkan ‘LA’. Bunyi ‘L’ dari ketukan ke-2 hingga ketukan ke-3 tidak boleh terputus. Bunyi ‘L’ ditahan 2 ketukan. Itulah yang disebut dengan bacaan Idghom Bilaghunnah.  Bunyi ‘N’ pada kata ‘MIN’ menghilang. Karena itu, ketika mengucapkan ‘MI’ langsung disambungkan dengan bunyi ‘L’ sehingga menjadi bunyi ‘MIL’.

Pada ketukan ke-6 anda mengucapkan ‘TIR’. Pertahankan posisi lidah pada bunyi ‘R’ hingga ketukan ke-8 saat anda mengucapkan ‘RO’. Bunyi ‘R’ dari ketukan ke-7 hingga ketukan ke-8 tidak boleh terputus. Bunyi ‘R’ ditahan 2 ketukan. Itulah yang disebut dengan bacaan Idghom Bilaghunnah.  Bunyi ‘N’ pada kata ‘TIN’ menghilang. Karena itu, ketika mengucapkan ‘TI’ langsung disambungkan dengan bunyi ‘R’ sehingga menjadi bunyi ‘TIR’.

Cara Membaca Idghom Bighunnah

9 Nov

Cara membaca Idghom Bighunnah adalah sebagai berikut:

Pada ketukan ke-1 anda akan mengucapkan ‘AY’. Pertahankan lidah anda pada posisi bunyi ‘Y’ hingga ketukan ke-5. Bunyi ‘Y’ akan lepas bersamaan dengan bunyi ‘YADL’ pada ketukan ke-5. Bunyi ‘Y’ dari ketukan ke-1 hingga ketukan ke-5 tidak boleh terputus. Itulah yang disebut dengan bunyi Idghom Bighunnah. Dengung terjadi pada bunyi ‘Y’ dengan durasi 4 ketukan.

Pada ketukan ke-3 anda akan mengucapkan ‘RUM’. Pertahankan bibir  anda pada posisi bunyi ‘M’ hingga ketukan ke-7. Bunyi ‘M’ akan lepas bersamaan dengan bunyi ‘MAR’ pada ketukan ke-7. Bunyi ‘M’ dari ketukan ke-3 hingga ketukan ke-7 tidak boleh terputus. Itulah yang disebut dengan bunyi Idghom Bighunnah. Dengung terjadi pada bunyi ‘M’ dengan durasi 4 ketukan.

 

Cara Membaca Iqlab

9 Nov

Cara membaca Iqlab adalah sebagai berikut:

Pada ketukan ke-2 anda mengucapkan ‘YUM’. Pertahankan bibir anda pada posisi pengucapan “M” hingga ketukan ke-6. Bersamaan dengan pengucapan ‘BA’ pada ketukan ke-6, bunyi ‘M’ pun menghilang. Bunyi ‘M’ dari ketukan ke-2 hingga menjelang ketukan ke-6 tidak boleh terputus. Jadi suaranya berdengung pada bunyi ‘M’. Itulah yang disebut dengan suara  Iqlab. Suara ‘N’ berbalik menjadi suara ‘M’ dengan didengungkan selama 4 ketukan.

Pada ketukan ke-11 terdapat kasus Ghunnah. Cara membacanya sudah dimulai sejak ketukan ke-7. Pada ketukan ke-7, anda mengucapkan ‘DZAN’. Pertahankan lidah anda pada posisi bunyi ‘N’ hingga ketukan ke-11 saat anda mengucapkan ‘NA’. Bunyi ‘N’ dari ketukan ke-7 hingga ketukan ke-11 tidak boleh terputus. Jadi suaranya berdengung pada bunyi ‘N’. Itulah yang disebut dengan suara Ghunnah. Suara ‘N’ berdengung dengan durasi 4 ketukan.

Pada ketukan ke-3 anda mengucapkan ‘DAM’. Pertahankan bibir anda pada posisi pengucapan “M” hingga ketukan ke-7. Bersamaan dengan pengucapan ‘BA’ pada ketukan ke-7, bunyi ‘M’ pun menghilang. Bunyi ‘M’ dari ketukan ke-3 hingga menjelang ketukan ke-7 tidak boleh terputus. Jadi suaranya berdengung pada bunyi ‘M’. Itulah yang disebut dengan suara  Iqlab. Suara ‘N’ berbalik menjadi suara ‘M’ dengan didengungkan selama 4 ketukan.

Saudaraku…

Membaca  Iqlab tanpa didengungkan (hanya mengubah bunyi N menjadi M) adalah salah.

Id-har Syafawi

26 Oct

Id-har Syafawi merupakan sifat khuruf  MIM Sukun, yaitu jelasnya suara “M” (bukan suara bunyi lain) ketika khuruf Mim sukun bertemu selain khuruf BA dan MIM.

Durasi pembacaan Id-har Syafawi sama dengan durasi pembacaan khuruf sukun biasa, yaitu hanya 1 ketukan saja.

Berikut ini adalah contoh bacaan Id-har Syafawi:

Bagaimana cara membacanya ?

Idghom Mimi

26 Oct

Idghom Mimi disebut juga dengan Idghom Mitslaini. Idghom Mimi merupakan sifat Mim Sukun, yaitu hilang/leburnya bunyi “M” ketika bertemu dengan khuruf “MIM”.

Durasi pembacaan Idghom Mimi adalah 2 mad atau 4 ketukan.

Berikut ini adalah contoh bacaan Idghom Mimi:

Bagaimana cara membacanya ?