Archive | Kiat RSS feed for this section

Buku Tajwid Metode Ketukan

29 Mar

Melihat minat pembaca yang cukup tinggi, penulis berinisiatif membukukan isi materi dalam blog ini. Alhamdulillah, telah tersusun buku dengan judul “PANDUAN  TAJWID APLIKATIF, Kajian Dengan Pendekatan Teknik Ketukan”. Buku ini adalah buku tajwid yang lengkap, bersifat aplikatif dengan menggunakan teknik ketukan dan contoh yang banyak, pembahasan gamblang sehingga sangat mudah difahami. Insya Allah sangat bermanfaat bagi pembacanya.

sampul tajwid

DAFTAR ISI

PRAKATA

8

1. Tentang Buku ini

8

2. Kiat sukses mengikuti program tahsin

8

a.  Ikhlash karena Alloh

9

b.  Do’a yang banyak kepada Alloh

9

c. Tsabat (teguh tidak mudah putus asa)

9

Bab I MUQODDIMAH

13

Khobar Nubuwwah

14

Adab Tilawah Alqur’an

18

Pengertian Ilmu Tajwid

19

Hukum Belajar Tajwid

20

1. Fardlu ‘Ain

20

2. Fardlu Kifayah

22

Tujuan Belajar Tajwid

22

1. Lahnu Al-Jaliy

22

2. Lahnu Al-Khofiy

23

Isti’adzah

23

Basmallah

24

Keutamaan Isti’adzah

25

Cara Menyambung Isti’adzah, Basmallah dan Surat

27

Cara Menyambung dua surat

28

Bab II MENGENAL KETUKAN BACAAN ALQUR’AN

30

Pengertian Kharokat

31

Kunci Dasar Kharokat/Ketukan

32

Ilustrasi Ketukan

34

Kaidah Umum Ketukan Bacaan Alqur’an

35

1 Huruf Mati (sukun) Tetap Mempunyai Hak 1 Ketukan

37

LATIHAN

38

Hamzah Washol ($#) dan Huruf Mad , Hilang Ketukannya Bila Diikuti Huruf Mati/Sukun

39

Huruf Bertasydid  Mempunyai Hak 2 Ketukan

40

LATIHAN

41

Bab III MAKHORIJU AL-HURUF

43

Peta Makhroj

44

Makhoriju Al-Huruf

45

Sifat-Sifat Huruf

46

Latihan Makhroj dan Sifat Huruf

52

Bab IV Ghunnah

88

Ghunnah

89

Bab V SIFAT BUNYI “N”

91

Peta Sifat Bunyi “N”

92

Idh-har Khalqiy

93

LATIHAN

94

Idghom Bilaghunnah

95

LATIHAN

96

Iqlab

97

LATIHAN

98

Idghom Bighunnah

98

LATIHAN

100

Ikhfa’ Khaqiqiy

101

LATIHAN

102

Bab VI SIFAT BUNYI “M”

109

Peta Sifat Bunyi  “M”

110

LATIHAN

111

Bab VII M  A  D

112

Pengertian Mad

113

Peta Mad

114

Mad Thobi’i

115

Mad Badal

116

Mad Tamkin

118

Mad ‘Iwadl

119

Mad Shilah Qoshiroh

120

Mad Thobi’i Kharfiy

121

Mad Wajib Muttashil

122

Mad Jaiz Munfashil

123

Mad Shilah Thowilah

124

Mad ‘Aridl Lissukun

125

Mad Layyin/Lin

126

Mad Farqi

127

Mad Lazim Mukhoffaf Kalimi

128

Mad Lazim Mutsaqol Kalimi

129

Mad Lazim Mukhoffaf Kharfiy

130

Mad Lazim Mutsaqol Kharfiy

131

Bab VIII TAFKHIM  DAN  TARQIQ

132

Pengertian Tafkhim/Tarqiq

133

1. Huruf Isti’la  dan bunyi ikhfa’-nya

133

2. Lafadh Jalalah

134

3. Huruf RO

135

Bab IX I D G H O M

141

Pengertian Idghom dan Pembagiannya

141

1. Idghom Mutamatsilain

142

2. Idghom Mutajanisain

142

3. Idghom Mutaqoribain

143

Bab X HAMZAH QOTHO’  dan HAMZAH WASHOL

144

Hamzah Qotho’  dan Hamzah Washol

145

Hamzah Qotho’

145

Hamzah Washol

146

1. Hamzah washol  di awal bacaan dibaca berbunyi “A”

147

2. Hamzah washol  di awal bacaan dibaca berbunyi “I”

148

3. Hamzah washol  di awal bacaan dibaca berbunyi “U”

149

4. Hamzah washol  tidak dibaca namun muncul bunyi “NI” karena  didahului tanda tanwin

150

5. Perkecualian

151

Bab XI W A Q O F

152

Pengertian Waqof

154

Pembagian Waqof

155

1. Waqof Ikhtibari

155

2. Waqof Intidhori

155

3. Waqof Idlthirori

155

4. Waqof Ikhtiyari

155

Cara-Cara Berwaqof

159

Berwaqof  Pada Huruf  Berbaris Fatkhah, Kasroh, Dlommah dan Sukun   (a)

159

Berwaqof  Pada Huruf  Berbaris Fatkhah, Kasroh, Dlommah dan Sukun   (b – qolqolah)

160

Berwaqof  Pada Huruf  Berbaris Fatkhah, Kasroh, Dlommah dan Sukun   (c – hams)

160

Waqof Pada Huruf Terakhir Berbaris Tanwin Dlommah

161

Waqof Pada Huruf Terakhir Berbaris Tanwin Kasroh

161

Waqof Pada Huruf Terakhir Berbaris Tanwin Fatkhah

162

Waqof  Pada Huruf Berbaris Tanwin Fatkhahnya Huruf Ta’ Marbuthoh

162

Waqof Pada Huruf  ber-Tasydid  (a)

163

Waqof Pada Huruf  ber-Tasydid (b – Qolqolah)

163

Waqof  Pada Huruf  ber-Tasydid (c – Ghunnah)

163

Waqof  Pada Bacaan Dengung

164

Waqof  Pada Huruf  Mati + Huruf di-Sukun-kan

165

Waqof  Pada Huruf  Mati + Huruf di-Sukun-kan (Qolqolah)

166

Waqof  Pada Huruf  Mati + Huruf di-Sukun-kan (Hams)

167

Waqof  Pada Mad  (2 Ketukan)

167

Waqof  Pada Mad  (4 Ketukan)

168

Waqof  Pada Mad  (6 Ketukan)

169

Tanda-tanda Waqof

169

Bab XII GHORIBUN FILQUR’AN

170

Ghoribun fil Qur’an

173

1. Sajdah  pada ayat yang bertanda kubah  ) 173
2. Saktah 175
3. Isymam 176
4. Imalah 177
5. Tashiil 177
6. Naql 177
7. Nun Wiqoyah 178
8. Shifrul Mustadir 179
9. Shifrul Mustathil Qoim 179
1o. Perhatian  (sering terjadi kesalahan bacaan) 180
Bab XIII MENGENAL MUSHKHAF ROSMU AL-UTSMANI 184
Alqur’an Rosmu Al-Ustmani 185
Bentuk Fisik Alqur’an Rosmu Al-Utsmani 186
Perbandingan Alqur’an Cetakan Indonesia Dengan Alqur’an Rosmu Al-Utsmani Cetakan Timur Tengah 187
1. Perbedaan Khot (bentuk tulisan) 187
2. Perbedaan Penulisan Simbol 194
Bab XIIv KHOTIMAH 206
Khotimah 207
Indikasi Tahsin Tilawah Yang Sukses 207
Urgensi Hifdhul  Qur’an 209
Untaian Harapan Ahlul Qur’an 219
DAFTAR PUSTAKA 223
P E N U L I S 224

Untuk Anda Kami Hadir….!

3 Jan

Bagi anda yang berdomisili di sekitar Parung, Depok, Pamulang, kami mengajak anda untuk belajar Alquran. Yang mau kursus tapi sibuk, mau privat tapi susah cari guru, mau belajar tapi tidak sempat, semangat belajar tapi ga jadi karena jauh dan lain-lain alasan lainnya. TEMUKAN KEMUDAHAN BELAJAR ALQURAN bersama kami.

LTQ BINA ALQUR’AN menyelenggarakan layanan program belajar untuk umum dengan pilihan sebagai berikut:

1.       BINA TILAWAH QUR’AN

Peserta : Semua Umur (minimal 6 tahun)
Metode : IQRO’
Lama Belajar : 1 Semester
Hasil : Mampu Membaca Alqur’an (tingkat dasar)

2.      BINA TAHSIN QUR’AN I (PRA TAHSIN)

Peserta : Semua Umur (minimal 6 tahun)
Syarat : Lulus Ujian IQRO’ Jilid VI
Media : Mushaf Alqur’an Rosmul Utsmani
Lama Belajar : 1 Semester
Pelajaran : Ilmu Tajwid Tingkat Dasar
Hasil : Mampu Membaca Alqur’an Secara Lancar dan Benar
Persiapan Hafalan Juz 30

3.      BINA TAHSIN QUR’AN 2

Peserta : Semua Umur (minimal 6 tahun)
Syarat : Lulus Ujian Tahsin 1
Media : Mushaf Alqur’an Rosmul Utsmani
Lama Belajar : 1 Semester
Pelajaran : Ilmu Tajwid Tingkat Lanjutan
Sasaran : Mampu Membaca Alqur’an Lancar, Baik dan Benar
Hasil : Hafalan Juz 30
Persiapan Hafalan Juz 29

4.      PERSIAPAN TAHFIDH

Peserta : Semua Umur (minimal 6 tahun)
Syarat : Lulus Ujian Tahsin 2
Media : Mushaf Alqur’an Rosmul Utsmani
Lama Belajar : 1 Semester
Pelajaran : Pendalaman Ilmu Tajwid (Terapi Kesalahan Bacaan)
Sasaran : Mampu Membaca Alqur’an Lancar, Baik dan Benar
Hasil : Hafalan Juz 29 dan Juz 30
Persiapan Hafalan Juz 27 – 28

5.      BINA  TAHFIDH QUR’AN

Peserta : Semua Umur (minimal 6 tahun)
Syarat : Lulus Ujian Tahsin 2 / Pra Tahfidh
Media : Mushaf Alqur’an Rosmul Utsmani
Sasaran : Tercapainya Hafalan Alquran 30 Juz

 

 


BlogMap

9 Nov

MUQODDIMAH

  1. Mengapa Harus Belajar Alqur’an ?
  2. Bagaimana Caranya Belajar Alqur’an ?  BERGURU-lah !
  3. Keutamaan Alqur’an
  4. Tahapan Belajar Alqur’an
  5. Kiat Sukses Tahapan Tahsin dan Tahfidh
  6. Kriteria Peserta Program Tahfidh
  7. Nasihat Bagi Peserta Program Tahfidh

BAB : MOTIVASI

  1. Jangan Menjadi Orang Gagal !
  2. Dari Mana Harus Memulai Belajar Alqur’an ?
  3. Yu’… Kita Mulai Sekarang ?!
  4. 2 Jam Bisa Baca Alqur’an, Mungkinkah ?
  5. Miliki 1 Tiket Surga Dengan Belajar Alqur’an
  6. Rugi Bila Tidak Membaca Alqur’an
  7. 17 Motivasi Berinteraksi Dengan Alqur’an

BAB : ADAB

  1. Adab Membaca Alqur’an
  2. Adab Murid dan Guru Alqur’an
  3. Adab Ahlul Qur’an
  4. Doa Bagi Pelajar Alqur’an

BAB : PENGANTAR TAJWID

  1. Apakah Tajwid Itu
  2. Mengapa Harus Belajar Tajwid ?
  3. Hukum Belajar Tajwid
  4. Tujuan Belajar Tajwid
  5. Isti’adzah
  6. Keutamaan Isti’adzah
  7. Basmallah
  8. Cara Menyambung Isti’adzah, Basmallah dan Awal Surat
  9. Cara Menyambung 2 Surat

BAB : MAKHROJ KHURUF

BAB : SIFAT KHURUF

BAB : JENIS MAD

BAB : SIFAT NUN MATI DAN TANWIN

BAB : SIFAT MIM MATI

BAB : IDGHOM

  1. Idghom Mutamaatsilaini
  2. Idghom Mutajaanisaini
  3. Idghom Mutaqooribaini

BAB : TAFKHIM DAN TARQIQ

  1. Tafkhim
  2. Tarqiq
  3. Sifat Lafal Jalalah
  4. Sifat Khuruf  RO Hidup
  5. Sifat Khuruf  RO Sukun
  6. Sifat Khuruf  RO yang di-Waqofkan
  7. Sifat Khuruf  RO Tasydid
  8. Sifat Khuruf  Isti’la

BAB : WAQOF (TEMPAT BERHENTI)

Waqof

BAB : AYAT-AYAT GHORIBAH

BAB : KETUKAN

BAB : ILMU ALQUR’AN

BAB : SUPLEMEN

  1. Cara Mudah Menemukan URL : http://binaalqur’an.wordpress.com
  2. Membuat Teks Arab di Blog, Gimana Caranya ?
  3. Membuat ‘File Gambar’ Teks Alqur’an Dengan Komputer
  4. Membuat ‘File Gambar’ Teks Hadits Dengan Komputer
  5. Mengenal Alquran Rosmul Utsmani

DAFTAR PUSTAKA

Saudaraku….

Penulis mohon maaf apabila materi yang anda cari belum ada di blog ini. Insya Allah penulis akan terus mengembangkan blog ini sehingga dapat dijadikan referensi yang lengkap untuk bimbingan belajar Alqur’an.

Maroji Blog

8 Nov

Para Pembaca yang dimuliakan Allah SWT…

Mungkin penulis sering lupa mencantumkan maroji (daftar kepustakaan) pada setiap materi. Secara umum, tulisan yang dimuat di blog ini, penulis sarikan dari buku-buku berkualitas, yaitu sebagai berikut:

  • Al-Khattan, Manna’ Kalil, Studi Ilmu-Ilmu Qur’an, Pustaka Litera AntarNusa, Bogor, 2004
  • Muzzammil, Ahmad, ‘Ulumul Qur’an Program Tahsin-Tahfizh, Ma’had Alqur’an Nurul Hikmah, Tangsel, 2008
  • Ra’uf, ‘Abdul Aziz Abdul, Kiat Sukses Menjadi Hafizh Qur’an Da’iyah, PT Syamil Cipta Media, Bandung, 2004
  • Rauf, Abdul Aziz Abdur, PEDOMAN DAUROH AL-QUR’AN Kajian Ilmu Tajwid Disusun Secara Aplikatif, Markaz Al-Qur’an, Cetakan ke-11, Jakarta
  • Tafsir Ibnu Katsir, Pustaka Imam Asy-Syafi’i, Bogor, 2004.
  • http://www.scribd.com/doc/35638042/Pedoman-Daurah-Al-Quran-Abdul-Aziz-Abdur-Rauf

Berguru

8 Nov

Para pembaca, Tamu dan Saudaraku, yang dimuliakan Allah SWT…

Bisakah kita belajar membaca Alqur’an hanya dengan membaca buku ?

Membaca adalah salah satu cara untuk meng-upgrade pengetahuan kita tentang sesuatu. Karena itu, kita dimotivasi untuk membaca sebanyak mungkin, supaya wawasan kita terus bertambah.

Saudaraku…..

Untuk hasil terbaik, yaitu mampu/mahir membaca Alqur’an (‘dengan bacaan yang sebenarnya’) tidaklah cukup dengan belajar sendiri (otodidak). Hasil terbaik, yaitu mampu ‘membaca Alqur’an dengan bacaan yang sebenarnya’, haruslah dengan pendampingan seorang guru yang mumpuni. Bahkan… bila anda dapat menemukannya, anda harus mencari seorang guru ahli yang ‘khafidh’ (hafal Alqur’an 30 juz). Guru yang ‘khafidh’ itu biasanya mempunyai sanad (silsilah riwayat guru ke guru) yang tersambung kepada Rasulullah SAW (sebagai guru tertinggi), sehingga kualitas dan keaslian bacaan dapat dipertanggungjawabkan.

Saudaraku…. Mengapa harus demikian ?

Pertama, dan ini yang terpenting. Karena membaca Alqur’an itu adalah sebuah aktivitas ibadah yang tentunya sangat diharapkan pahalanya. Saya hanya mengingatkan, bahwa aktivitas ibadah yang diterima oleh Allah itu, selain disyaratkan harus ikhlash, juga harus cocok/sama/sesuai dengan master/contohnya. Master bacaan Alqur’an yang cocok/sama/sesuai dengan bacaan Rasulullah, saat ini, ada pada diri seorang guru Alqur’an yang khafidh 30 juz, bersanad menyambung kepada Rasulullah. Melalui guru ahli itulah, bacaan kita akan di-tera atau disamakan. Proses tera bacaan itu tidak mungkin dilakukan dengan belajar sendiri tanpa guru.

Kedua, ini masalah teknis. Karena Alqur’an itu berbahasa arab  yang mana bahasa arab itu  memiliki karakter berbeda dengan bahasa selain arab.

Bahasa Indonesia memiliki karakter berbeda dengan bahasa arab, demikian pula sebaliknya. Menyelaraskan bunyi huruf Alqur’an yang berbahasa arab untuk dapat sesuai dengan bunyi dalam bahasa Indonesia tidaklah mudah. Contoh ! Bahasa indonesia tidak memiliki huruf selengkap bahasa arab. Tidak semua huruf arab (yang berjumlah 28 huruf) terwakili oleh huruf dalam bahasa Indonesia. Sehingga dalam beberapa kasus, untuk satu huruf arab tertentu terpaksa harus ditulis dalam bahasa Indonesia dengan beberap huruf, dengan maksud supaya output bunyinya sama dengan bunyi aslinya dalam bahasa arab. Gawatnya, bahasa indonesia tidak memiliki standar baku untuk menuliskan huruf-huruf seperti : SYIN, SHOD, DLOD, THO’, DHO, GHOIN, dan lain sebagainya. Bisa dibayangkan, bila belajar tanpa guru, akan terjadi kekacauan pada bunyi huruf-huruf tersebut. Disinilah pentingnya menghadirkan guru ahli, yang akan memberikan contoh langsung cara mengucapkan huruf-huruf tersebut sehingga kita tidak terjebak kepada tulisan dalam bahasa indonesia yang tidak mewakili bunyi aslinya. Dengan proses tera huruf kepada guru ahli, output bunyi huruf arab yang kita ucapkan akan dengan mudah disesuaikan dengan master aslinya.

Kesulitan teknis lainnya, seperti:

  • Bahasa Arab, dalam mengartikannya, sangat tergantung pada pemanjangan/pemendekan suara suku katanya. Contohnya sangatlah banyak, antara lain: arti kata LA (suara pendek) berbeda dengan suara LAA (suara panjang). Yang pertama (LA; suara pendek) berarti ‘sungguh-sungguh’ dan yang kedua (LAA; suara panjang) berarti ‘tidak’. Sementara, bahasa Indonesia tidak menghiraukan perbedaan itu. Penulisan dalam bahasa indonesia, akan sangat sulit, karena dalam  membaca Alqur’an, harus dibedakan pemanjangan suara suku kata 2 harokat, 4 harokat dan 6 harokat. Oleh karena itu, belajar tanpa guru, dikhawatirkan menabrak kaidah itu, sehingga output bacaan Alquran menjadi ngawur dan berakibat menghasilkan arti yang berbeda (salah arti).
  • Dalam bacaan Alqur’an, ada bacaan tebal dan tipis yang harus diperhatikan ketika membacanya.  Kesalahan-kesalahan seperti itu tidak teridentifikasi tanpa penyimakan oleh guru ahli.
  • Dalam bacaan Alqur’an, ada bacaan dengung yang mutlak harus dipraktekkan dengan benar. Kesalahan-kesalahan dalam pelafalan dengung itu tidak teridentifikasi tanpa penyimakan oleh guru ahli.
  • Masih banyak kesulitan lainnya yang belum disebutkan di sini.

Ketiga: Fungsi kehadiran guru adalah sebagai master/alat ukur/tukang tera bacaan sesuai standar. Guru ahli akan melakukan tugas untuk standarisasi bunyi tiap huruf, standarisasi mad 2 atau 4 atau 6, standarisasi suara dengung, standarisasi tebal tipis bunyi huruf tertentu dan koreksi kesalahan pembacaan ayat Alqur’an secara umum. Hasil akhir menghadap guru ahli adalah terkoreksinya kesalahan-kesalahan baik yang besar (haram; karena mengubah arti) ataupun kesalahan-kesalahan kecil (makruh; karena menyalahi master/aturan bacaan sesuai contoh Rasulullah SAW). Sementara itu… kita tidak pernah akan mendapatkan teguran atas kesalahan bacaan (dan tak akan pernah tahu kesalahan kita) bila berguru kepada buku.

Waaah…. ternyata begitu penting kehadiran seorang guru Alquran ahli ya….. ? Makanya… ayo cari guru dan perbaiki bacaan kita …. !

Mari beriman sesaat, sempatkan waktu untuk belajar Alqur’an !

Mudah-mudahan Allah memberikan hidayah ilmu dan amal kepada kita. Amiiin !

Alqur’an Pojok

8 Nov

Apakah Alqur’an Pojok itu ?

Saudaraku….

Bila anda sedang belajar Alqur’an marhalah  tahsin atau tahfidh, anda akan dikenalkan dan dianjurkan untuk mempergunakan Alqur’an Pojok.

Alqur’an Pojok disebut juga dengan Alqur’an standar.

Alqur’an Pojok atau Alqur’an Standar adalah Alqur’an yang dicetak dengan Rosm Ustmani (mengikuti model penulisan Khalifah Ustman RA) dengan ciri-ciri sebagai berikut:

  1. Satu juz terdiri atas 10 lembar atau 20 halaman  (keculai juz 1 dan juz 30).
  2. Satu lembar terdiri atas 15 baris.
  3. Pada tiap halaman selalu diawali dengan awal ayat
  4. Pada tiap halaman selalu diakhiri dengan akhir ayat (ditandai dengan nomor ayat).

Penyebutan Alqur’an Pojok adalah untuk menggambarkan penulisan pada tiap halamannya  yang selalu menampilkan ayat secara utuh, tidak terpotong ke halaman berikutnya. Jadi, pojok awalnya (kanan atas) selalu diawali dengan awal ayat  dan setiap pojok akhirnya (kiri bawah) selalu diakhiri dengan akhir ayat.

Disebut Alqur’an standar karena secara umum tampilan/cetakan Alqur’an ini selalu standar yaitu : 20 halaman (atau 10 lembar) per juz, 15 baris per lembar, selalu diawali dengan awal ayat dan diakhiri dengan akhir ayat.

Standarisasi jumlah lembar pada juz 1 berbeda dengan juz lainnya. Juz 1 dicetak standar 21 halaman, karena surat Alfatihah dicetak pada halaman tersendiri dan Surat Albaqoroh ayat 1 – 5 juga dicetak dalam halaman tersendiri. Bila Surat Alfatihah dan Surat Albaqoroh ayat 1 -5 dicetak dalam 1 halaman, maka jumlahnya akan sama, yaitu 20 halaman atau 10 lembar. Karena pemisahan itulah maka jumlah halaman pada juz pertama Alqur’an menjadi 21 halaman.

Standarisasi jumlah lembar pada juz 30 juga berbeda. Juz 30 dicetak standar 23 halaman, karena jumlah suratnya terlalu banyak (37 surat) sehingga penulisan basmallah juga bertambah.

Jadi, Alqur’an pojok atau Alqur’an standar itu selalu tercetak sama, sekalipun penerbitnya berbeda. 30 juz Alqur’an akan tercetak sebanyak 604 halaman atau 302 lembar.

Peserta program tahsin dan tahfidh disarankan untuk mempergunakan Alqur’an model ini karena sangat berguna untuk membantu proses menghafal.

17 Motivasi Berinteraksi Dengan Alqur’an

27 Oct

17 Motivasi Berinteraksi Dengan Alqur’an

 

http://www.binamuslim.com/2007/09/12/17-motivasi-berinteraksi-dengan-al-quran.html

Membuat ‘file gambar’ teks hadits dengan komputer

5 Oct

Saudaraku…

Untuk membuat teks hadits atau tulisan arab lainnya, anda masih membutuhkan satu aplikasi tambahan. Untuk hasil tampilan yang bagus, saya memilih aplikasi NonoSoft Khot V2.1.  Untuk mendapatkan aplikasi tersebut, anda bisa membelinya melalui internet. Bukan promosi lho… semata-mata hanya ingin menyebarkan kebaikan.  Saya sendiri merasa sangat terbantu dengan aplikasi itu.

Saudaraku…

Berbeda dengan tulisan ayat Alqur’an, yang untuk mendapatkannya, anda tinggal klik… klik.. klik…   Untuk teks arab selain Alqur’an, anda harus mengetik sendiri dengan teliti. Bagi yang baru berinteraksi dengan huruf arab, hal ini akan sedikit menyulitkan dan menyita waktu cukup lama.

Namun… saya tetap ingin berbagi pengalaman, dengan anda yang ingin sungguh-sungguh dapat menulis teks arab sendiri. Berikut ini adalah urutan membuat ‘file gambar’ teks arab (untuk menulis hadits dan lainnya), dari proses penulisan awal hingga menjadi ‘file gambar’.

Pertama, untuk menulis teks arab, saya harus membuka aplikasi NonoSoft Khot V2.1. yang telah terinstall di komputer. Wajah layar untuk mengetik arab di aplikasi adalah seperti ini:

Saudaraku…

Untuk sekedar contoh, saya menuliskan teks salam sebagaimana tampilan berikut:

Setelah tulisan salam terbentuk, anda bisa memilih, mau langsung menjadikan tampilan layar di atas menjadi file gambar ? Atau mau menambahkannya dengan teks bahasa Indonesia ?

Bila anda mau langsung  menjadikan tampilan layar di atas menjadi file gambar, maka anda tinggal ‘Print Screen’ untuk kemudian di paste di Microsoft Paint. Selanjutnya, anda tinggal menjadikannya menjadi file .JPG sebagaimana proses membuat ‘file gambar’ teks ayat Alqur’an dengan komputer.

Saudaraku…

Teks arab yang tertulis di aplikasi NonoSoft Khot V2.1 bisa dicopy paste ke Microsoft word, dengan hasil tulisan yang sama persis. Dengan demikian, anda dapat menulis terjemahan teks hadits, sehingga pembaca akan lebih memahami maksud teks arab yang anda tulis.

Saudaraku…

Dengan mempraktekkan langkah tersebut di atas, anda dapat memiliki ‘file gambar’ teks arab dengan nama salam.JPG sebagai mana berikut:

Tampilan file salam.JPG di atas berlatar belakang buram, karena gambar tersebut langsung di-print screen dari aplikasi NonoSoft Khot V2.1 yang memang berlatar buram.  Anda akan melihat contoh tampilan file tersebut di salah satu laman blog ini.

Bila anda menginginkan teks tersebut berlatar belakang putih, anda dapat mengambil print screen dari tampilan layar Microsoft Word dari komputer anda. Tentunya… sebelumnya anda harus meng-copy paste tulisan yang anda tulis di aplikasi NonoSoft Khot V2.1  ke dalam Microsoft Word. Inilah bedanya, bila diambil dari tampilan layar Microsoft Word:

Naaah….

Kalau saya bisa, kenapa anda tidak ?  Yu’… kita coba terus ! Percantik blog anda dengan tampilan gambar teks arab !! Mari hiasi wajah internet dunia dengan tampilan teks arab sebanyak mungkin ! Asyik juga lho !!

Tapi… jangan lupa untuk beriman sesaat, sempatkan waktu untuk belajar Alqur’an !!

Selamat mencoba !!

 

 

 

 

Membuat ‘file gambar’ teks ayat Alqur’an dengan komputer

4 Oct

Saudaraku….

Berikut ini adalah urutan membuat ‘file gambar’ teks arab.

Pertama: Bukalah aplikasi Microsoft Word di komputer anda. Untuk memulai menampilkan teks Alqur’an di layar komputer anda, pilih menu ‘Add Ins’. Setelah itu akan muncul submenu ‘Al-Quran’ sebagaimana berikut:

Kedua: Pilihlah submenu ‘Al-Quran’ maka akan muncul kotak isian seperti ini:

Ketiga: Isilah nama surat dan nomor ayat yang akan ditampilkan di layar. Sebagai contoh, saya mengisikan pilihan surat Al-Baqoroh ayat 121. Tekan OK, kemudian akan tampil  ayat 121 dari surat Al-Baqoroh, sebagaimana berikut:

Keempat: Pilih posisi tampilan yang dianggap bagus, kemudian tekanlah tuts atau tombol ‘Prints Scr’ di keyboard komputer anda.

Kelima: Bukalah aplikasi Microsoft Paint, sebagaimana gambar berikut:

Keenam:  Setelah anda masuk ke Microsoft Pain, tekan secara bersamaan tombol ‘Ctrl’ dan tombol ‘V’ di keyboard komputer anda, sehingga akan muncul gambar di Microsoft Pain, sebagaimana gambar berikut:

Ketujuh : Di Microsoft Pain, pilih menu ‘File’ dan ‘Save As’. Selanjutnya, simpanlan file dengan ekstensi .JPG. Dalam contoh ini, file saya beri nama ‘albaqoroh-121.JPG’.

Sekarang anda mempunyai file gambar ‘albaqoroh-121.JPG‘ sebagaimana  berikut:

Saudaraku….

Supaya gambar selain teks arab hilang (karena yang dibutuhkan hanya teks arabnya saja), maka anda harus mengedit gambar tersebut. Anda akan memotong gambar sehingga dari gambar tersebut hanya tersisa tulisan arabnya saja.

Saudaraku….

Selanjutnya, untuk mengedit gambar anda harus membuka aplikasi Microsoft Office Picture Manager atau HP Image Zone, kemudian bukalah ‘file gambar’ yang anda miliki.

Untuk lebih singkat, anda bisa langsung meng-klik nama file melalui Windows Explorer. Tekan/ Klik kanan mouse anda, kemudian pilih Open With kemudian pilih Microsoft Office Picture Manager atau HP Image Zone.

Lihatlah, file ‘albaqoroh-121.JPG‘ sekarang sudah muncul di Microsoft Office Picture Manager atau HP Image Zone sebagaimana gambar berikut:

Untuk mengedit ‘file gambar’, pilih menu ‘Edit‘ sebagaimana gambar berikut:

Pilihlah submenu ‘Crop’ dan editlah gambar sesuai kebutuhan anda. Gambar di bawah ini, menunjukkan pengambilan gambar hanya pada teks arabnya saja, dan selain teks arab akan dibuang, karena tidak dibutuhkan.

Selanjutnya, setelah gambar dipotong sesuai kebutuhan, pilih tombol ‘Accept’ dan langsung di-save.

Dari serangkain proses di atas, sekarang anda mempunyai ‘file gambar’  albaqoroh-121.JPG, sebagaimana berikut:

Saudaraku….

Proses pembuatan ‘file gambar’ teks arab telah selesai, dan anda siap meng-upload-nya ke blog anda.

Dengan munculnya teks arab di blog anda, akan menjadi semakin cantik-lah blog anda,  aura blog anda menjadi semakin islami.

Untuk membuat ‘file gambar’ teks selain Alqur’an (hadits/tulisan arab lainnya), langkahnya agak berbeda sedikit.

Saudaraku…

Saya sudah mencoba trik-trik tersebut, sekarang giliran anda. Selamat mencoba !!

Tapi….jangan lupa… tetap beriman sesaat, dan sempatkan waktu untuk belajar Alqur’an !!

Buat Teks Arab di Blog, Gimana Caranya ?

4 Oct

Para pembaca, Tamu dan Saudaraku, yang dimuliakan Allah SWT…

Sebagian pembaca, setelah melihat blog ini, kemudian bertanya, “Gimana sih, supaya teks tulisan arab bisa muncul di blog ?  Aku dah nulis, tapi error terus !”.

Sebagai bukti cinta kepada anda yang telah sudi mampir di blog ini, berikut ini saya buat tulisannya, supaya anda juga bisa menampilkan ayat Alqur’an atau teks hadits ke blog anda.

Saudaraku…

Jika kita menulis teks arab di ‘layar posting’, teks arab ga muncul bukan ? Karena itu, khusus untuk tulisan teks arab (kutipan ayat, hadits, dll) dapat diakali, diposting dalam bentuk gambar (.jpg). Semua teks arab yang muncul di blog ini adalah hasil olah file gambar (.jpg).

Untuk menghasilkan ‘file gambar’ teks arab, anda dapat menempuh dua cara berikut:

1. Manfaatkan mesin scanner

Saudaraku…, jika anda punya mesin scanner, anda dapat memindai gambar ‘teks arab’ melalui mesin itu. Melalui mesin itu, anda akan memiliki ‘file gambar’. Selanjutnya, anda tinggal mengatur gambar, untuk kemudian di-upload dalam blog anda. Selesai bukan ? Nah… Cobalah upload, dan lihatlah… ‘teks arab’ sudah muncul di blog anda !

2. Membuat file gambar dengan komputer anda

Saudaraku…, jika anda tidak mempunyai mesin scanner, atau susah mencari teks arab yang akan dijadikan ‘file gambar’, anda bisa membuat ‘file gambar’ teks arab  dari layar komputer anda.

Untuk bisa membuat ‘file gambar’ teks arab melalui layar komputer, anda harus mempunyai aplikasi berikut:

a. Microsoft word yang di dalamnya telah terinstall tambahan program QuranInWord2002 atau yang sejenis  (Aplikasi ini akan digunakan untuk menulis ayat Alqur’an).

b. Aplikasi lainnya untuk menulis teks hadits. Sebagai contoh, untuk menulis teks arab yang bagus, saya menggunakan aplikasi Nonosoft Khot v2.1.  Hasilnya seperti yang anda lihat di blog yang kita cintai ini.

c. Microsoft Paint.  Aplikasi ini dibutuhkan untuk membuat ‘file gambar’.

d. Microsoft Office Picture Manager atau yang sejenisnya (contoh: saya lebih suka menggunakan aplikasi  HP Image Zone).  Aplikasi ini dibutuhkan untuk mengedit ‘file gambar’ yang dihasilkan dari Microsoft Paint.

Saudaraku….

Tiba saatnya untuk mencoba praktek pembuatan ‘file gambar’ teks arab. Namun, mohon maaf, anda harus pindah ke jendela lain (cara membuat ‘file gambar’ teks ayat Alqur’an  dengan komputer)  dan cara membuat ( ‘file gambar’ teks hadits dengan komputer’).